Monday, September 26, 2005

Usah persia usia muda

SESAL dulu pendapatan, sesal kemudian tiada gunanya. Apa-apa pun, fikir dulu sebelum membuat atau memulakan sesuatu perkara. Ini kerana, sama ada baik atau buruk padahnya, kita juga yang terima, betul tak?
Pokok pangkalnya di sini, cermin dulu tahap keyakinan pada diri kita. Jika benar-benar mampu, teruskan, tetapi kalau rasa sebaliknya, batalkan saja niat di hati. Jangan dah terhantuk baru nak tengadah.Bila dah patah sana, patah sini, luka sana, luka sini, baru nak menyesal.


Itulah akibatnya kepada orang yang tunjuk berani, tetapi tak kena pada tempatnya.Yang Mazz nak ceritakan di sini ialah mengenai sikap ramai remaja kita yang mudah sangat lupa diri dan tanggungjawab hidup kita di dunia. Sedarlah, hidup kita cuma sementara.Entah esok atau lusa, kita akan tinggalkan segala yang ada di dunia. Jadi, apa yang ada di sekeliling kita semuanya tidak kekal. Oleh itu, gunakan waktu yang ada ini dengan sebaik-baik mungkin.Di ruangan ini, sekali lagi Mazz nak mengingatkan adik-adik yang baru nak mengenal erti hidup di dunia. Bukan apa, Mazz cuma nak memberi kesedaran betapa berharganya kehidupan ini, lebih-lebih lagi pada usia muda yang kita tidak tahu di mana penghujungnya.Cuba kita sama-sama lihat sambil merenung bagaimana keadaan yang berlaku di negara luar.

Pergolakan demi pergolakan berlaku sehingga kematian dan mayat yang bergelimpangan di atas jalan menjadi perkara biasa.Cuba anak-anak muda di Malaysia fikirkan, bagaimana nasib rakan seusia mereka di negara malang itu? Mereka di sana sudah tiada ruang untuk merasakan kebebasan seperti kita.Tidakkah anak muda negara ini lihat bagaimana rakan seusia mereka menunjukkan keberanian berjuang demi mempertahankan hak negara?Jika dibandingkan dengan negara kita, situasi jauh berbeza.

Jika anak muda di negara berkenaan sibuk berjuang untuk mempertahankan hak dan maruah mereka, apa pula perjuangan anak remaja kita di sini.Yang Mazz lihat, anak muda kita seolah-olah tidak mengenal apa itu erti kesyukuran. Di sini Mazz ingin bertanya mereka, apakah sumbangan mereka kepada negara? Ke mana perginya sifat keprihatinan yang seperti diharapkan. Sedih rasanya jika hal ini diperkatakan.Memang bukan semua anak muda kita berperangai negatif, tetapi Mazz lihat kebanyakan daripada mereka lebih suka atau lebih terdorong untuk melakukan aktiviti yang melalaikan serta tidak memberi faedah.Di sini Mazz ingin mengambil contoh kegiatan lumba haram yang makin berleluasa, terutama di sekitar ibu kota ini. Biarpun pelbagai usaha dilakukan oleh polis dan pihak berkuasa lain, termasuk mengadakan kempen demi kempen, keadaan nampaknya seperti masih tidak berubah.

Keadaan itu menyebabkan Mazz termenung memikirkan bilakah kesudahan masalah ini?Apa lagi yang perlu dilakukan selepas bermacam-macam usaha dan berulang kali nasihat diberikan tidak meningggalkan kesan?Mungkin kemampuan Mazz untuk membanteras masalah gejala sosial, termasuk kegiatan lumba haram, agak terbatas, tetapi Mazz tidak sanggup duduk berdiam diri saja dan hanya melihat keadaan ini menjadi semakin parah.Oleh itu, Mazz ingin memanfaatkan ruangan ini untuk sekali lagi menasihatkan adik-adik di luar sana yang masih leka.Fikirkanlah baik-baik, setiap benda yang tidak berfaedah itu tidak akan menjanjikan sebarang kebaikan.

Malah, bala bakal menanti anda.Kenapa kita harus mempersia-siakan masa muda kita dengan aktiviti kosong, sedangkan banyak lagi perkara lain lebih berfaedah boleh kita lakukan.Ini tidak, disebabkan ingin cabaran, kononnya, nyawa sanggup dijadikan taruhan.Cuba renung wajah ibu bapa kita dalam-dalam. Apa yang mereka harapkan? Mereka tidak mengharapkan balasan selepas sekian lama mendidik kita.Sebaliknya, mereka cuma ingin melihat anak-anak hidup sempurna dan menjadi manusia berguna.Jangan disimbah tuba pada hati mereka.

Jika kita tidak mampu berjasa kepada negara, sekurang-kurangnya cukuplah jika sekadar berjasa kepada keluarga.Sepatutnya kita di sini harus bersyukur kerana kebebasan masih hak milik kita.Begitupun, kita tidak harus menjadikan kebebasan yang ada sebagai lesen untuk bersuka-suka.Jika berlaku musibah, apakah persediaan yang kita ada. Takkan nak mengharapkan bantuan ‘Superman Jalanan’ yang hanya tahu memacakkan motor atau meminta pertolongan ‘doktor’ yang cuma tahu merawat dirinya sendiri. Fikirkanlah...
Usah persia usia muda

SESAL dulu pendapatan, sesal kemudian tiada gunanya. Apa-apa pun, fikir dulu sebelum membuat atau memulakan sesuatu perkara. Ini kerana, sama ada baik atau buruk padahnya, kita juga yang terima, betul tak?

Pokok pangkalnya di sini, cermin dulu tahap keyakinan pada diri kita. Jika benar-benar mampu, teruskan, tetapi kalau rasa sebaliknya, batalkan saja niat di hati. Jangan dah terhantuk baru nak tengadah.Bila dah patah sana, patah sini, luka sana, luka sini, baru nak menyesal.

Itulah akibatnya kepada orang yang tunjuk berani, tetapi tak kena pada tempatnya.Yang Mazz nak ceritakan di sini ialah mengenai sikap ramai remaja kita yang mudah sangat lupa diri dan tanggungjawab hidup kita di dunia. Sedarlah, hidup kita cuma sementara.Entah esok atau lusa, kita akan tinggalkan segala yang ada di dunia. Jadi, apa yang ada di sekeliling kita semuanya tidak kekal.

Oleh itu, gunakan waktu yang ada ini dengan sebaik-baik mungkin.Di ruangan ini, sekali lagi Mazz nak mengingatkan adik-adik yang baru nak mengenal erti hidup di dunia. Bukan apa, Mazz cuma nak memberi kesedaran betapa berharganya kehidupan ini, lebih-lebih lagi pada usia muda yang kita tidak tahu di mana penghujungnya.Cuba kita sama-sama lihat sambil merenung bagaimana keadaan yang berlaku di negara luar. Pergolakan demi pergolakan berlaku sehingga kematian dan mayat yang bergelimpangan di atas jalan menjadi perkara biasa.

Cuba anak-anak muda di Malaysia fikirkan, bagaimana nasib rakan seusia mereka di negara malang itu? Mereka di sana sudah tiada ruang untuk merasakan kebebasan seperti kita.Tidakkah anak muda negara ini lihat bagaimana rakan seusia mereka menunjukkan keberanian berjuang demi mempertahankan hak negara?Jika dibandingkan dengan negara kita, situasi jauh berbeza. Jika anak muda di negara berkenaan sibuk berjuang untuk mempertahankan hak dan maruah mereka, apa pula perjuangan anak remaja kita di sini.Yang Mazz lihat, anak muda kita seolah-olah tidak mengenal apa itu erti kesyukuran.

Di sini Mazz ingin bertanya mereka, apakah sumbangan mereka kepada negara? Ke mana perginya sifat keprihatinan yang seperti diharapkan. Sedih rasanya jika hal ini diperkatakan.Memang bukan semua anak muda kita berperangai negatif, tetapi Mazz lihat kebanyakan daripada mereka lebih suka atau lebih terdorong untuk melakukan aktiviti yang melalaikan serta tidak memberi faedah.Di sini Mazz ingin mengambil contoh kegiatan lumba haram yang makin berleluasa, terutama di sekitar ibu kota ini.

Biarpun pelbagai usaha dilakukan oleh polis dan pihak berkuasa lain, termasuk mengadakan kempen demi kempen, keadaan nampaknya seperti masih tidak berubah. Keadaan itu menyebabkan Mazz termenung memikirkan bilakah kesudahan masalah ini?Apa lagi yang perlu dilakukan selepas bermacam-macam usaha dan berulang kali nasihat diberikan tidak meningggalkan kesan?Mungkin kemampuan Mazz untuk membanteras masalah gejala sosial, termasuk kegiatan lumba haram, agak terbatas, tetapi Mazz tidak sanggup duduk berdiam diri saja dan hanya melihat keadaan ini menjadi semakin parah.

Oleh itu, Mazz ingin memanfaatkan ruangan ini untuk sekali lagi menasihatkan adik-adik di luar sana yang masih leka.Fikirkanlah baik-baik, setiap benda yang tidak berfaedah itu tidak akan menjanjikan sebarang kebaikan. Malah, bala bakal menanti anda.Kenapa kita harus mempersia-siakan masa muda kita dengan aktiviti kosong, sedangkan banyak lagi perkara lain lebih berfaedah boleh kita lakukan. Ini tidak, disebabkan ingin cabaran, kononnya, nyawa sanggup dijadikan taruhan.

Cuba renung wajah ibu bapa kita dalam-dalam. Apa yang mereka harapkan? Mereka tidak mengharapkan balasan selepas sekian lama mendidik kita.Sebaliknya, mereka cuma ingin melihat anak-anak hidup sempurna dan menjadi manusia berguna.Jangan disimbah tuba pada hati mereka. Jika kita tidak mampu berjasa kepada negara, sekurang-kurangnya cukuplah jika sekadar berjasa kepada keluarga.

Sepatutnya kita di sini harus bersyukur kerana kebebasan masih hak milik kita.Begitupun, kita tidak harus menjadikan kebebasan yang ada sebagai lesen untuk bersuka-suka.Jika berlaku musibah, apakah persediaan yang kita ada. Takkan nak mengharapkan bantuan ‘Superman Jalanan’ yang hanya tahu memacakkan motor atau meminta pertolongan ‘doktor’ yang cuma tahu merawat dirinya sendiri. Fikirkanlah...
Buang hati karat cari hati jernih

BEGITU pantas masa berlalu kerana tanpa disedari sudah enam bulan Mazz memenuhi ruangan Aspirasi. Terima kasih sekali lagi kepada Metro Ahad kerana memberi kepercayaan kepada Mazz untuk memadatkan pengisian ruangan ini yang Mazz harap memberi manfaat kepada semua, terutama sekali generasi muda yang baru mengenal erti kehidupan.

Kehidupan seperti satu putaran. Kadangkala kita di atas dan ada masanya kita di bawah.Pengalaman pula sebenarnya panduan kita untuk mengorak langkah pada masa depan. Kutiplah ilmu daripada pengalaman orang sebelum kita.

Pengalaman Mazz menangkap atau memegang ular dan kala jengking dengan tangan sewaktu membuat penggambaran bersama teman Robert Adams @ Crocman adalah ilmu yang sangat berharga.Ada juga haiwan yang kita sangkakan liar atau ganas, sebenarnya cukup jinak tetapi hati-hati, malang tidak berbau.Begitulah kemalangan yang menimpa Crocman apabila tangan kirinya digigit ular ketika dia cuba melepaskan haiwan itu ke hutan.Nasib baik ular itu tidak berbisa.

Kesian Crocman! Mazz mungkin meneruskan penggambaran untuk menangkap buaya pula selepas ini. Takut juga, tetapi jika dapat melihat sendiri teknik menangkap buaya apa salahnya. Tambah satu lagi ilmu di dada.Baiklah, Mazz tak mahu ‘melencong’ lebih jauh. Sebenarnya sebak rasa hati Mazz kerana inilah penulisan terakhir Mazz untuk ruangan ini. Namun, adakah semuanya akan berakhir?Ia mungkin satu noktah, tetapi setiap noktah itu kadangkala ada sambungannya. Tunggu ya!Memandangkan ini penulisan terakhir, Mazz ingin memaparkan secebis renungan. Mungkin pembaca dapat membongkar mesej di sebaliknya.

Ilmu pengetahuan bukan datang daripada buku saja, tetapi juga pengalaman yang berterusan melalui episod kehidupan yang sentiasa berombak. Sama ada arus itu membawa kita ke tebing atau terus ke perut laut.Tragedi yang melanda, perebutan kuasa yang mengejutkan, kematian yang tidak disangka, penganiayaan yang berleluasa, keadilan yang tak seimbang dan banyak lagi yang kita dengar hari ini.Sudah tentu semua itu meninggalkan kesan dan banyak memberi kita kesedaran.

Persoalannya, apakah setiap tindakan dan tuntutannya dititikberatkan? Apapun jawapannya, ia tersurat dan tersirat di dada sendiri.Budi bahasa? Bagaimana budi bahasa kita pada diri, ibu bapa, keluarga serta masyarakat dan mungkin juga orang di sebelah bahu kita setiap hari. Tidak kira ketika anda di dalam lif atau kereta, juga jiran sebelah rumah.Adakah kita menyapa mereka dengan senyuman ikhlas, melemparkan kesinambungan rasa hormat, harmoni dan harga diri?

Jika kita lakukan begini setiap hari, bermula saat kita keluar rumah, terus di jalanan sampai ke pejabat, setiap pandangan mata bertemu mata dan kemudian kita pulang semula ke rumah bersama keluarga, kesinambungan inilah yang akan menenangkan jiwa kita.Janganlah kita ada hati yang karat seperti menyakiti, menyindir, berhasad dengki, membenci antara satu dengan lain. Ia akan memakan diri kita kemudian hari. Hati jernih sepatutnya kita cari tanpa mengira warna kulit.

Yang makan bersila atau bersudu garfu di meja. Semuanya manusia. Semua makhluk-Nya. Semuanya sama.Bagi pembaca yang sering membaca ruangan Mazz dan menghantar e-mel, jutaan terima kasih dipahatkan di hati.Maaf, ada juga cadangan saudara yang tidak sempat saya kupaskan, mungkin di ruangan lain.Jika ada yang terkurang, tidak memuaskan dan menyinggung mana-mana pihak, anggaplah Mazz masih lagi jalan bertateh. Pimpinlah tangan, jika Mazz terjatuh.

Suluhkanlah ilmu ketika Mazz kegelapan.Saudara,Kehadiran hari mengenal diri datang lagi,Menjemput kita ke cabaran umur pengalaman dunia ini,Berlari kita suatu ketika dulu,Untuk mengenal erti dewasa kini.Namun, mampukah kita untuk terus berlari?Apakah kejutan hidup hakiki, menjamin hidup di akhirat nanti?Kejayaan dan kebanggaan dunia dimiliki,Teryakinkah ia hingga ke akhir nanti,Itulah jawapan bermimpi.Kalaulah berbangga diri,Tak mungkin ini terjadi,Terserahlah kepada ketentuan sendiri,Kepada yang pandai mengkaji.“And to all my other members, here is something simple to ponder…It’s physiologically impossible to be fearful and thankful at the same time.

So, the next time you feel lost and low, just start being thankful. To Him. Eventually, you will see the light…”Sabtu, 25 Jun 2005, jam 5 pagi: Mula menulis. Adakah ini noktah terakhirku? Tepat jam 7.45 pagi artikel ini siap. Sememangnya adat dunia, bagi setiap yang bermula akan berakhir. Begitulah nampaknya temu janji Mazz dengan anda semua bagi ruangan ini.Biasanya, setiap hari Sabtu Mazz siapkan penulisan dan hantar ke Metro Ahad. Ahad, tulisan Mazz disiarkan. Seronok rasanya.

Namun, selepas ni Mazz nak buat apa agaknya? Mesti Mazz rindu menulis.Teringat dulu apabila pertama kali dihubungi untuk ditawarkan menulis untuk Metro Ahad. Punyalah seronok hati Mazz! Begitu manis kenangannya bila tulisan pertama dikeluarkan pada 2 Januari 2005.Mazz mula menulis pada malam menyambut Tahun Baru. Ketika itu bencana tsunami baru melanda. Rakyat kita berkabung sama. Ya, kesedihan itu masih terasa.Sedih juga nampaknya, sampai di sini dulu.

Sebelum Mazz menutup tirai, jika ada yang ingin terus berkongsi pengalaman dengan Mazz, bolehlah hantar e-mel. Sekali lagi, terima kasih Mazz ucapkan ke atas semua peluang dan sokongan yang diberi kepada Mazz. Ada rezeki, kita jumpa lagi.Wassalam...